Thursday, 23 July 2015

Day 7 Of Syawal

Assalamualaikum...

Hari ni pergi ke rumah terbuka Afnan...

Macam biasa aku tak kan pergi rumah dia sorang-sorang. Aku pergi berlima. Dengan siapa? Of course lah dengan kawan-kawan sekolah rendah aku. Sebab Afnan pun classmate masa sekolah rendah.

Kat rumah Afnan, mak dia masak mee soto, laksa penang and nasi minyak.. Aku ambik mee soto. Terliur sangat! Sebab last makan masa raya tahun lepas..

Sambil-sambil aku and kenkawan makan, kitorang gosip itu ini. Usik mengusik. Ah, macam biasalah.. And boleh dikatakan ruang tamu rumah Afnan tu kitorang yang conquer.

Lepas siap makan tu, kitorang selfie. Yeah, selfie! (aku yang tudung shawl hijau turqoise gelap) ..
Sedar tak sedar, dah lama kitorang jadi bestie. Dari darjah satu sampailah sekarang ni dah form 2. Dah 8 tahun. And I hope this friendship will be last forever. Maybe till Jannah, In Sha Allah..


Dear friends,
Aku harap persahabatan kita ni akan kekal buat selama-lamanya.
Kalo boleh sampai syurga.
Aku tak tahu bagaimana nak cakap,
Bahawa bertapa aku kasih, sayang dan cintanya pada korang.
Bertapa aku kasih, sayang dan cintanya pada persahabatan kita ni.
Terima kasih sangat-sangat sebab sudi jadi sebahagian dari aku.
Terima kasih...
What more could I say when I got such the good friend like all of you?
Nothing...


- Afnan takde dalam gambar sebab dia malu nak selfie XD -

Wednesday, 22 July 2015

Sebab Sakura beri aku cinta...

Assalamualaikum...

Malam ni macam sesi meluah perasaan je. Aku pun tak sangka yang aku seberani ni. Yang aku tahu cuma aku nak berkata jujur.. Tu aje.

Lepas ni, lantak dia la nak kata aku apa pun. Sebab apa yang selama ni aku pendam, aku dah luahkan. Hati, jantung, paru-paru, perut dan pankreas ni dah rasa ringan semacam je. Lapang!

Aku mengaku aku gila sekejap tadi. Tapi gila-gila aku pun sebab dia. Dia! Takde orang lain dah. Dan aku harap aku akan selamanya akan gila sebab dan untuk dia. Dia sorang je.

Aku tau aku tak patut buat semua ni. Aku tak patut ambik tanggungjawab ni. Tapi... Aku cuma manusia biasa yang punya hati dan perasaan. Apa yang mampu aku buat? Apa?

Jujur aku kata, aku tak mampu. Tak mampu. Tak mampu nak tahan dah. Tak mampu nak buat apa dah.

Aku tau aku kecil lagi. Aku tau aku muda lagi. Aku tau aku mentah lagi. Aku tau aku ni belum cukup makan garam lagi. Tapi.... Aku cuma manusia biasa..

Mungkin kau anggap aku ni bodoh. Mungkin kau anggap aku ni dah gila. Tapi aku tak kisah. Sebab aku jadi macam ni kerna kau. Kau!

Kalau kau baca entry ni, aku nak suruh kau ingat satu benda. Ingat satu ayat ni. Ingat!

⇨ Sebab Sakura beri aku cinta ⇦

Blog DiSkodeng Orangg

Assalamualaikum...

Kenapa aku rasa blog aku macam di-skodeng orang je...

Kepada sesape yang berani mati skodeng-skodeng blog aku, tukar itu ini, tengok ar nasib kau nanti... Aku tak kan lepas.

K, babai,

Sunday, 19 July 2015

Berubah Perlukan Masa

Assalamualaikum...
Ramai orang kata aku ni alim. Alim macam ustazah.
Ramai orang kata aku ni baik. Baik macam malaikat.
Ramai orang kata aku ni solehah. Solehah macam Aisyah R.A.
Ramai orang kata aku ni muslimah sejati. Muslimah macam Fatimah Az-Zahra.
Tapi...
Ada juga yang mengumpat, mengata dan mengutuk aku macam-macam.
Ada orang kata aku ni alim tapi perangai tak macam alimah pun.
Ada orang kata aku ni baik tapi mengumpat orang.
Ada orang kata aku ni solehah tapi biadab.
Ada orang kata aku ni muslimah sejati. Tapi... Muslimah hanya pada pakaian, bukan pada ibadat..
K, Fine ...
Aku tak kisah orang nak mengata aku. Kata lah.
Aku tak kisah orang nak kutuk aku. Kutuk lah.
Dan..
Aku juga tak kisah orang nak mengumpat pasal hal aku. Umpat lah.
Tapi, kau tahu ke apa yang kau kata, kutuk dan umpat tu betul ke tidak? Hem..?
Tak tahu pun kan?
Kau pun tak tahu kan kenapa aku tak kisah dan tak marah langsung pun kalo kau mengata, mengutuk and mengumpat aku. Kan?
Aku tak kisah dan aku tak marah bukan sebab aku tak ada hati, tak ada perasaan. Tapi sebab aku dah bosan cimpanzi dah dengan mulut manusia yang non stop pot pet pot pet.
Satu lagi, apa yang kau kata, kutuk and umpat tu terang lagi bersuluh betul. So, untuk apa aku marah? Kan?
Tapi,
Tipulah kalo aku kata aku tak kecil hati..
Sejujurnya aku memang kecil hati..
Kecil hati dengan kau orang yang buat tiga benda tu kat aku.
Pulak tu, kau orang langsung tak tahu perkara yang sebenar..
And, the most important is kau orang ialah insan yang rapat dengan aku.
Kau orang tak tahu kisah sebenar.
Kau orang tak tahu cerita sebenar.
Kau orang tak tahu peristiwa sebenar.
Kau orang tak tahu.
Tak tahu.
Sekarang kau kata aku ni alim. Ya, aku alim. Sebabnya, kau orang kata diri aku ni penuh dengan ilmu agama. Kalo orang ada masalah, selalu story kat aku then aku tolong nasihatkan. Siap tambah dalil-dalil hadis lagi.
Tapi korang tau ke yang dulu aku tak macam ni pun.
Ramai orang kata aku alim tapi sebenarnya aku tak alim pun. Untuk pengetahuan kau orang, pertama kali aku khatam Quran masa aku umur 10 tahun. Tu pun, sebab aku mengaji kat kelas KAFA. Aku tak pandai pun bab agama. UPKK aku 6A2B aje. Kalo dulu exam subjek PAI aku selalu score B aje. A memang hapuih! Susah doe... Mad asli, mad wajib dan saudara-saudaranya aku tak kenal langsung pun.. Sebabnya, aku TAK TAU!
Tapi tu semua dulu punya cerita.
Ada orang kata perangai aku tak macam alimah pun. Ya! Aku mengaku. Aku tak ada ciri-ciri alimah pun. Aku gelak kuat. Aku mencarut. Aku selalu cakap pasal lelaki. Aku minat Korea. Bahasa aku kasar..
Tapi...
Salah ke semua benda tu?
Aku gelak kuat. Ya! Kuat. Tapi aku tutup mulut aku. Aku tutup mulut aku tiap kali aku ketawa. Tak kiralah ketawa kuat or biasa-biasa je.
Aku mencarut. Ya! Mencarut. Tapi paling teruk perkataan yang keluar dari mulut aku pun cuma 'BODOH' dan 'GILA' . Tu je. Pernah ke kau dengar aku sebut perkataan-perkataan yang teruk + tak senonoh? Tak kan?
Aku selalu cakap pasal lelaki. Ya! Cakap pasal lelaki. Tapi kau orang tau tak sape lelaki tu. Tak kan? Lelaki tu ialah sepupu kawan aku yang baby lagi. Dan tak ketinggalan juga mamat Korea.
Aku minat Korea. Ya! Korea. Tapi salah ke? Aku tau la pakaian diorang tu seksi sehingga mencolok mata. Aku tau la Korea tu benda lagha. Hiburan semata-mata. Aku tau. Tapi aku behave. Aku tak lah fanatik sangat. Tak lah kalo artis Korea ada kat depan mata aku, aku terus nak gi peluk or lebih drama lagi pengsan. Tak, ok.
Bahasa aku kasar. Ya! Kasar. Memang lah bahasa aku kasar sebab aku ni orang Ganu. Bagi kau bahasa aku maybe kasar tapi sebenarnya tak langsung pun. At least, aku tak lah sampai mencarut benda yang tak baik. Kan?
Ramai orang kata aku ni solehah. Tapi... Betul ke aku ni solehah? Aku bukannya tiap-tiap masa bercakap lembut. Aku bukannya tiap-tiap masa senyum. Ada masa aku berbahasa kasar jugak. Ada masa aku masam jugak. Tambahan pulak, aku ni bukan jenis yang mulut lebar (senyum) .
Ada orang kata aku ni biadab. Ya! Aku memang biadab. Aku mengaku..
Tapi...
Biadab aku ada masa-masanya jugak. Dan sebab-sebabnya jugak. Tak ada maknanya aku nak biadab membabi buta.. Tak adanya maknanya!
Ramai orang kata aku ni baik. Baik sebab aku ni banyak tolong orang dan suka tolong orang. Tapi hakikatnya kalo nak dibandingkan dengan manusia lain, aku ni apalah sangat? Tak baik mana pun. Menolong orang tu dah memang tanggungjawab aku pun.
Tapi...
Ada orang kata aku ni baik tapi kuat mengumpat. Mengumpat.. Benda tu aku rasa dah biasa sangat.. Dah sebati dengan diri aku. Tambahan pulak aku ni perempuan..
Aku mengumpat. Ya, aku memang mengumpat.. Tapi aku cuma mengumpat perkara yang aku tak puas hati.. Perkara yang buat aku rasa macam nak pusing kepala orang je.. Perkara yang bila aku ingat balik macam nak terjun bangunan..
Ramai orang kata aku ni muslimah sejati. Sebabnya pakaian aku semuanya besar-besar. Tudung aku semuanya labuh-labuh. Belajar pulak kat sekolah menengah agama. Tapi, kau tau tak apa yang ada di sebalik pakaian besar dan tudung labuh tu? Tak kan?
Aku bukannya muslimah sangat. Jujur aku cakap aku pernah couple. Actually aku malu nak mengaku aku ni pernah couple. Sebabnya couple tu ibarat aib pada aku. Dan ini adalah kali pertama aku mengaku yang aku pernah couple secara public. Family aku pun tak tahu aku pernah couple.
Tapi semua tu aku dah tinggalkan. Dah masuk setahun aku tak couple. Aku dah insaf. Kalo boleh aku tak nak dah ber'zina' hati lagi.
Orang kata aku muslimah... Tapi,  muslimah tak akan upload gambar diri sendiri kat laman sosial. Tapi aku? Suatu masa dulu aku ni selalu aje upload gambar kat laman sosial. Bukan satu-dua gambar je, tapi banyak. Banyak kau! Tapi tu suatu masa dulu. Sekarang dah tak. Thanks la kat 2 orang hamba Allah ni yang telah menyedarkan aku sampai aku sentap.. Seorang tu tegur aku dengan cara chating through FB. Ayat dia memang sedikit power tapi dengan ayat power tu la aku sedar..
"Kau upload gambar cantik-cantik, lelaki puji kau comel then kau melt. Kau ingat elok ke!?"
Macam tu la bunyinya ayat dia.. And after that aku dah stop upload gambar. Insaf!
Sorang lagi hamba Allah ni dia menegur melalui status di FB. Ayat dia ⇩⇩⇩
"Perempuan solehah apabila dia upload gambar kat laman sosial dan ada lelaki komen 'comel' dekat gambar dia, dia akan padam komen tu. Tapi perempuan lagi solehah tak akan ada satu pun gambar dia kat laman sosial."
Sentap gila masa aku baca ayat ni. And entah apa yang merasuk aku, semua gambar aku kat FB semuanya aku padam.. Betul la kan orang kata, kita update status yang baik-baik kat laman sosial, In Sha Allah pasti akan ada hamba Allah yang sentap then ikut 'teguran' kat status kita tu. So, kat sini nak nasihat sikit la. Jadikan laman sosial sebagai medan dakwah, bukannya medan mengata orang.
Yang paling mengujakan kat sini, dua-dua insan yang buat aku sentap dan sedar ni adalah lelaki. Lelaki, kau! Aku nak ucap terima kasih banyak-banyak kat dia orang berdua sebab dah sedarkan aku.. Kalo dia orang tak 'tegur' aku, entah banyak mana la gambar aku kat FB tu..
Ada orang kata... Aku muslimah just pada pakaian tapi bukan pada ibadat. Ibadat? Siapa kau nak mempersoalkan hal ibadat aku...
Pernah aku berfikir.. Kau kata macam tu, kau tau ke ibadat apa aku dah buat sehari-hari? Aku rasa tak pun.. Pulak tu, takkan aku nak beritahu satu dunia pasal ibadat apa aku dah buat.. Terserlah keriakannya di situ.. Nampak sangat aku buat semua tu tak ikhlas. Just untuk menunjuk-nunjuk.
"Ikhlas ibarat seekor semut hitam di atas batu yang hitam di malam yang gelap gelita.."
Faham tak kat situ. People tak boleh judge keikhlasan seseorang tu sesuka hati je. Sebab? Sebab keikhlasan tu susah sangat nak tahu... It's just between Allah and each of us...
██████████████████████████████████████████████████████
So, kat sini aku nak tekankan bahawa nak berubah memerlukan masa.
Bukan setakat sehari dua. Seminggu dua. Sebulan dua..
Ia mengambil masa yang lama. Mungkin 3 or 4 tahun..
So, kalo kau tengok aku sekarang macam ni. Tunggu lagi 3-4 tahun, aku ni macam mana..
Mungkinkah sama or makin teruk. Or maybe lebih baik..
Semuanya pada diri aku dan Allah..
K, babai.

Saturday, 18 July 2015

Duit Raya Hilang!!

Assalamualaikum...

Masa aku sedang menaip entry ni, aku rasa macam nak meraung keluar anak tekak je, kau tau tak!?
For the first time, in my life duit raya aku hilang. Kau tau tak, hilang! Aku tak tau lah nak cakap apa, nak beri respon apa.. Mata aku terbuntang macam ikan lolong kau. Mulut aku senyap, kelu.. Aku pulak kaku tak bergerak sambil tangan pegang purse aku..

Duit raya aku tahun ni dah lah sikit je.. RM51 je kau, 3 hari raya. Kau rasa? Lepas tu hilang pulak... Lagi lah berkurang..

Baru je niat nak bayar duit kawan aku, tapi... Huh! Mengeluh je lah apa yang aku mampu buat.. Redha...

Kalo orang tengok aku, memang nampak macam redha je kan? Tapi hakikatnya dalam hati ni, berapi-api!

Duit aku RM51. Semalam hilang RM10. So, tinggal lagi RM41.. Ok, yang ni aku boleh sabar lagi. Redha, redha dan redha.. Tapi, just aku bukak purse aku tengok duit aku just tinggal lagi RM36. Hilang lagi RM5. Yang ni memang aku tak boleh sabar dah.. Rasa macam nak meraung sampai keluar anak tekak je. Rasa macam nak menangis sampai keluar air mata darah. Rasa macam nak siat-siat je purse cap ayam aku tu..

Sumpah! Kalo aku tau sape punya kerja yang curi duit aku tu, memang aku tarik rambut dia sampai lunyai. Sumpah, kau!

Sakit hati ni tak terkata.. Duit tinggal lagi RM36. Duit kawan aku yang aku nak bayar kat kawan aku tu pulak RM40. Mana aku nak cari lagi RM4. Mana!? Takkan aku nak mintak dari mak ayah aku kot.. Nonsens! Aku yang pinjam, mak ayah aku pulak yang kena bayar. 

Haish!!

Aku tak tau lah nak halal ke tidak duit yang 'dia' curi tu. Nak haramkan, kesian pulak kat dia dapat dosa sampai akhirat kalo tak minta maaf dengan aku.. Tapi kalo aku nak halal pulak, terserlah yang aku bohong kat situ.. Iman aku tak berapa nak kuat lagi untuk ikhlas halalkan duit tu..

Yang nak power lagi, bukan duit aku je yang hilang, tapi duit kakak aku pun hilang jugak. RM20 kau! Cuma yang bezanya, duit kakak aku semuanya hilang semalam, dan duit aku hilang semalam dan hari ini ya'li just now... Sakit hati!!

Huh! Mengeluh, mengeluh dan mengeluh...

Setelah dua kali duit aku kena curi, atas inisiatif emakku yang terchenta kau, aku pun ambik semua duit aku yang dalam purse tu and letak dalam satu sampul duit raya yang maha bapak then aku letakkan dalam seluar aku. Mampuih la hang nak kata apa pun, aku dah tak kisah. Asalkan duit aku tak hilang lagi...

Aku, mak and sis ada suspek seorang hamba Allah ni. Kitorang suspek dia yang curi duit aku and sis.. Takpe-takpe.. Nanti Allah akan tunjukkan kebenarannya..

Kalo betul lah dia yang ambik duit aku and sis or bahasa lebih kasarnya ialah curi, memang nahaslah dia aku kerjakan. Tak kisah lah dia tu siapa pun dengan aku.

Haprak gila punya orang!

Aku tak suka mencarut dan aku memang tak mencarut. Tapi, kalo aku dah sakit hati sangat, memang dua perkataan ni akan keluar dari celah bibir munggil aku ni iaitu 'BODOH' dan 'GILA' .

Tapi masa aku tahu duit aku hilang tu, tak adalah pulak aku melatah mencarut apa.. Well, aku ni kan solehahnya tinggi sikit. Alah, tinggi sikit aje. Kau jangan nak jeles sangat la.

K,lah. Aku dah nak stop menaip sebab aku dah letih buat senaman jari-jemari di tengah hari yang lebih tepat sekali dipanggil petang..

K, babai!

Assalamualaikum..

Friday, 3 July 2015

Serabut!

Assalamualaikum...

Aku tak tahu la kenapa dengan aku hari ni. Tapi, serious talk aku memang tak ada mood. Hilang! Apa yg aku rasa cuma serabut dan stress. Hem...

Kelmarin, aku pergi rumah kawan aku. Macam biasa, kitorang sembang-sembang la. Then, aku pun story la kat dia pasal problem aku. Aku beritahu la dia itu dan ini...

Lepas dia dengar tu, terus dia suruh aku search something kat google. Bila dah jumpa tu, aku bagi la phone aku kat dia sebab aku search guna phone aku..

Dia pun baca la one by one apa yg aku search tu. Aku pulak dengar la dengan teliti. Selepas sudah dia baca tu, dia pun marah aku. Dia membebel macam-macam la. Aku pulak senyap je sebab tu memang salah aku pun..

Dia tanya la aku, family aku tau tak pasal problem aku. Aku geleng.. Dia pun pandang aku pelik. Aku memang dah agak dah apa reaksi dia. Dia tanya lagi, kenapa tak tau? Aku pun story la...

Dalam family aku, aku ni memang jenis yg perahsia sikit. Aku tak suka cerita pasal masalah aku kat family. Aku jugak tak suka orang ambik tau hal aku dan aku tak suka ambik tahu hal orang... Aku mengaku aku ni memang pelik sikit.

Bila dengar je apa yg aku kat, kawan aku diam... Aku tau mesti dia pelik tahap nak pecah otak dengan perangai aku ni. Tapi nak buat macam mana? Memang aku ni jenis yg macam tu...
Aku yakin tak ada sorang pun faham aku.. Tak kiralah family aku ke, kawan aku ke.. Memang tak faham aku..

Tapi aku tak kisah pun.. Aku tak ambik port pun...
Kawan aku cuba nasihat aku. Dia suruh aku beritahu family aku pasal problem aku and pergi klinik. Dia takut aku terkena penyakit tu.

Aku faham kenapa dia suruh aku buat macam tu. Aku faham... Dan aku berterima kasih sangat-sangat. Tapi nak buat macam mana kan?

Kelmarin, lepas balik je dari rumah kawan aku, terus aku berkurung dalam bilik. Keluar pun bila dah nak  masuk waktu berbuka..

Malam tu, lepas solat Maghrib pun aku terus berkurung. Keluar masa nak sahur. Lepas sahur aku solat isyak and tunggu waktu Subuh.

Masa aku berkurung dalam bilik, aku fikirkan balik apa yg kawan aku cakap kat aku.. Fikir, fikir dan fikir. And aku decide nak beritahu mak aku..

Tapi...

Aku tak kuat!!

Baru je aku bangun dari katil nak ke luar bilik nak beritahu mak aku, aku baring balik. Sungguh! Aku tak kuat... Aku takut masa aku beritahu kat mak aku, aku TERmenangis...

Aku tak nak menangis. Aku benci menangis.

And sampai sekarang aku still tak beritahu mak and family aku pasal problem aku... And sampai sekarang jugak mak and family aku tak tau pasal problem aku...

Aku pun tak tau bila masa yg tepat untuk aku beritahu pasal hal ni. Dan aku tak tau apa respons diorang bila tau hal ni..

Mungkinkah diorang just buat donno je? Aku pun tak tau...

Aku takut.... 

Kadang-kadang bila aku stress sangat, ada juga aku mempersoalkan takdir... Tapi, bila aku ingat balik kata-kata ustazah aku, "Allah takkan menguji hambanya melebihi kemampuan dia.." , baru aku sedar yg Allah tu tak kejam...

Kenapa aku boleh nasihat dan tarbiah orang, tetapi diri aku sendiri aku tak nasihat. Aku tak tarbiah...
Aku selalu suruh orang kuat bila dia mengadu pasal masalah dia kat aku. Tapi kenapa aku tak kuat bila aku ada masalah.

Kenapa...

Kalau betul-lah aku ada masalah tu, aku ada penyakit tu. Aku harap aku kuat untuk tempuhinya...
Aku harap aku tabah untuk harunginya...

Allahuakhbar !

A ComeBack Maybe? | After Few Months

Assalamualaikum semua :) . Dah lama kan aku tak post apa-apa entry kat sini. Busy. Tu je mampu cakap. Terlalu banyak benda dan perkara yan...